Bersama Ust.Yusuf Mansur Menuju 10 Juta Komunitas, Besama Kita BISA "MEMBELI KEMBALI INDONESIA" Gabung ke Bisnis Yusuf Mansur yu' Klik banner di bawah ini..
Bisnis V-Pay(VIRTUAL PAYMENT) Bersama Ust.Yusuf Mansur Menuju 10 Juta Komunitas, Besama Kita BISA "MEMBELI KEMBALI INDONESIA" Gabung ke Bisnis Yusuf Mansur yu' Klik banner di bawah ini..banyak keuntungan dengan A-PAY untuk melakukan proses pembayaran segala tagihan (PULSA, LISTRIK, AIR, INTERNET, TELP dll) cukup dari dalam kamar saja.. mw ikut gabung klik disini

Kita ketahui sebentar lagi di tahun 2014 ini pemerintah akan membuka lowongan 100 ribu Calon Aparatur Sipil Negara (ASN) yang terdiri dari 60 ribu CPNS dan 40 Ribu Pegawai Pemerintah dengan Perjanjian kerja (PPPK),untuk menunggu pembukaannya tidak salahnya kita berlatih dan belajar mulai dari sekarang, dapatkan soal dan model latihan test dengan system CAT , KLIK BANER DI BAWAH INI

Tuesday, 8 December 2009

tentang Telnet dan SSH

I. PENDAHULUAN
Layanan remote login adalah layanan yang mengacu pada program atau protokol yang
menyediakan fungsi yang memungkinkan seorang pengguna internet untuk mengakses (login) ke
sebuah terminal (remote host) dalam lingkungan jaringan internet. Dengan memanfaatkan remote
login, seorang pengguna internet dapat mengoperasikan sebuah host dari jarak jauh tanpa harus secara
fisik berhadapan dengan host bersangkutan. Dari sana ia dapat melakukan pemeliharaan
(maintenance), menjalankan sebuah program atau malahan menginstall program baru di remote host.
Protokol yang umum digunakan untuk keperluan remote login adalah Telnet. Namun demikian,
penggunaan remote login Telnet, sebenarnya mengandung resiko, terutama dari tangan-tangan jahil
yang banyak berkeliaran di internet. Untuk memperkecil resiko ini, maka telah dikembangkan protokol
SSH (secure shell) untuk menggantikan Telnet dalam melakukan remote login.
II. TELNET
A. Pengertian Telnet
Telnet adalah aplikasi remote login Internet. Telnet digunakan untuk login ke komputer
lain di Internet dan mengakses berbagai macam pelayanan umum, termasuk katalog perpustakaan
dan berbagai macam database. Telnet memungkinkan pengguna untuk duduk didepan komputer
yang terkoneksi ke internet dan mengakses komputer lain yang juga terkoneksi ke internet. Dengan
kata lain koneksi dapat terjadi ke mesin lain di satu ruangan, satu kampus, bahkan setiap komputer
di seluruh dunia. Setelah terkoneksi, input yang diberikan pada keyboard akan mengontrol
langsung ke remote computer tadi. Akan dapat diakses pelayanan apapun yang disediakan oleh
remote machine dan hasilnya ditampilkan pada terminal lokal. Dapat dijalankan session interaktif
normal (login, eksekusi command), atau dapat diakses berbagai service seperti: melihat catalog
dari sebuah perpustakaan, akses ke teks dari USA today, dan masih banyak lagi service yang
disediakan oleh masing-masing host pada di network.
Telnet menggunakan 2 program, yang satu adalah client (telnet) dan server (telnetd). Yang
terjadi adalah ada dua program yang berjalan, yaitu software client yang dijalankan pada komputer
yang meminta pelayanan tersebut dan software server yang dijalankan oleh computer yang
menghasilkan pelayanan tadi.


Tugas dari client adalah:
• Membuat koneksi network TCP (Transfer Control Protocol) dengan server.
• Menerima inputan dari user
• Menformat kembali inputan dari user kemudian mengubah dalam bentuk format standard
dan dikirim ke server.
• Menerima output dari server dalam format standard.
• Mengubah format output tadi untuk ditampilkan pada layar.
Sedangkan tugas dari server adalah:
• Menginformasikan software jaringan bahwa komputer itu siap menerima koneksi.
• Menunggu permintaan dalam bentuk format standard.
• Melaksanakan permintaan tersebut.
• Mengirim kembali hasil ke client dalam bentuk format standard.
• Menunggu permintaan selanjutnya.
Gambar 3. Penggunaan Port untuk Server yang dituju oleh banyak pengguna (Parker, 1994:98)
Ketika terjadi koneksi A-B
Pada mesin A terjadi Port yang digunakan adalah
Source=350 Destination=23
Pada mesin B Port yang digunakan
Source=23 Destination=350
Ketika terjadi koneksi B-C
Pada mesin B Porty yang digunakan
Source=400 Destination=23
Pada Mesin C Port yang digunakan
Source=23 D estination=351
Ketika terjadi koneksi C-A
Pada mesin A
Source=351 Destination=23
Pada mesin B
Source=23 Destination=400
Telnet adalah program yang memungkinkan komputer host Internet anda menjadi terminal
dari komputer host lain di Internet. Dengan ftp anda dapat membuka koneksi hanya untuk
mentransfer file. Telnet memungkinkan anda untuk login sebagai pemakai pada komputer jarak
jauh dan menjalankan program layanan Internet yang disediakan oleh komputer tersebut.
B. Akses Telnet
Telnet menyediakan akses langsung ke beragam layanan di Internet. Komputer host anda
memang menyediakan beragam layanan, namun jika layanan tersebut tidak ada, anda bisa
menggunakannya melalui Telnet. Misalnya ketika masyarakat Internet menulis interface untuk
membantu pengguna lain, Telnet memungkinkan anda mengakses host mereka dan menggunakan
interface yang mereka buat. Demikian juga ketika seorang membuat layanan yang bermanfaat,
Telnet memungkinkan anda mengakses sumber daya informasi yang berharga ini.Maintaining the
Integrity of the Specifications
III. SSH (SECURE SHELL)
A. Pengertian SSH
Pada awalnya SSH dikembangkan oleh Tatu Yl nen di Helsinki University of Technology.
SSH memberikan alternatif yang secure terhadap remote session tradisional dan file transfer
protocol seperti telnet dan relogin.Protokol SSH mendukung otentikasi terhadap remote host, yang
dengan demikian meminimalkan ancaman pemalsuan identitas client lewat IP address spoofing
maupun manipulasi DNS. Selain itu SSH mendukung beberapa protocol enkripsi secret key untuk
membantu memastikan privacy dari keseluruhan komunikasi, yang dimulai dengan
username/password awal.
Algoritma enkripsi yang didukung oleh SSH di antaranya TripleDES(Pengembangan dari
DES oleh IBM), BlowFish (BRUCE SCHNEIER), IDEA (The International Data Encryption
Algorithm), dan RSA (The Rivest-Shamir-Adelman). Dengan berbagai metode enkripsi yang
didukung oleh SSH, Algoritma yang digunakan dapat diganti secara cepat jika salah satu algoritma
yang diterapkan mengalami gangguan. SSH menyediakan suatu virtual private connection pada
application layer, mencakup interactive logon protocol (ssh dan sshd) serta fasilitas untuk secure
transfer file (scd). Setelah meng-instal SSH, sangat dianjurkan untuk mendisable telnet dan rlogin.
Implementasi SSH pada linux diantaranya adalah OpenSSH. SSH merupakan paket program yang
digunakan sebagai pengganti yang aman untuk rlogin, rsh dan rcp.
B. Kegunaan SSH
SSH dirancang untuk menggantikan protokol telnet dan FTP. SSH merupakan produk
serbaguna yang dirancang untuk melakukan banyak hal, yang kebanyakan berupa penciptaan
tunnel antar host. Dua hal penting SSH adalah console login (menggantikan telnet) dan secure
filetransfer (menggantikan FTP), tetapi dengan SSH anda juga memperoleh kemampuan
membentuk source tunnel untuk melewatkan HTTP,FTP,POP3, dan apapun lainnya melalui SSH
tunel.
C. Public Key Cryptografi (Kriptografi Kunci Publik)
SSH menggunakan metode public-key cryptography untuk mengenkripsi komunikasi
antara dua host, demikian pula untuk autentikasi pemakai. Dengan metode ini, kita akan
memerlukan 2 buah kunci berbeda yang digunakan baik untuk melakukan enkripsi dan dekripsi.
Dua buah kunci tersebut masing-masing disebut public key (dipublikasikan ke publik/orang lain)
dan private key (dirahasiakan/hanya pemiliknya yang tahu). Masing-masing kunci di atas dapat
digunakan untuk melakukan enkripsi dan dekripsi.
SSH dapat digunakan untuk login secara aman ke remote host atau menyalin data antar
host, sementara mencegah man-in-themiddle attacks (pembajakan sesi) dan DNS spoofing atau
dapat dikatakan Secure Shell adalah program yang melakukan loging terhadap komputer lain
dalam jaringan, mengeksekusi perintah lewat mesin secara remote, dan memindahkan file dari
satu mesin ke mesin lainnya. SSH merupakan produk serbaguna yang dirancang untuk
melakukan banyak hal, yang kebanyakan berupa penciptaan tunnel antar host.
D. Cara Kerja SSH
Saat suatu client mencoba mengakses suatu linux server melalui SSH. SH daemon
yang berjalan baik pada linux server maupun SSH client telah mempunyai pasangan
public/private key yang masing-masing menjadi identitas SSH bagi keduanya. Langkah-langkah
koneksinya adalah sebagai berikut :
Langkah 1
Client bind pada local port nomor besar dan melakukan koneksi ke port 22 pada server.
Langkah 2
Client dan server setuju untuk menggunakan sesi SSH tertentu. Hal ini penting karena SSH
v.1 dan v.2 tidak kompatibel.
Langkah 3
Client meminta public key dan host key milik server.
Langkah 4
Client dan server menyetujui algoritma enkripsi yang akan dipakai (misalnya TripleDES
atau IDEA).
Langkah 5
Client membentuk suatu session key yang didapat dari client dan mengenkripsinya
menggunakan public key milik server.
Langkah 6
Server men-decrypt session ky yang didapat dari client, meng-re-encrypt-nya dengan public
key milik client, dan mengirimkannya kembali ke client untuk verifikasi.
Langkah 7
Pemakai mengotentikasi dirinya ke server di dalam aliran data terenkripsi dalam session
key tersebut. Sampai disini koneksi telah terbentuk, dan client dapat selanjutnya bekerja
secara interaktif pada server atau mentransfer file ke atau dari server. Langkah ketujuh
diatas dapat dilaksanakan dengan berbagai cara (username/password, kerberos, RSA dan
lain-lain).
IV. PERBEDAAN TELNET DAN SSH
.
Gambar 4. Cara kerja TELNET dan SSH
Disini dapat kita lihat SSH memberikan alternatif yang secure terhadap remote session
tradisional dan file transfer protocol seperti telnet dan relogin.Protokol SSH mendukung otentikasi
terhadap remote host, yang dengan demikian meminimalkan ancaman pemalsuan identitas client lewat
IP address spoofing maupun manipulasi DNS. Aplikasi seperti Telnet tidak menggunakan enkripsi
sedangkan SSH dilengkapi dengan enkripsi.
Sebab itulah SSH (Secure Shell) dapat memberi keamanan yang lebih daripada Telnet atau rlogin.
Banyak orang menggunakan Telnet sebagai aplikasi jaringan mereka. Sebenarnya hal tersebut kurang
begitu aman sebab dalam proses mengirim atau menerima data memungkinkan sesion kita terlihat dalam
bentuk text. Sehingga orang yang jahil yang masuk ke network kita dapat mengetahui username,
password, atau perintah-perintah yang kita baca

SOURCE: KLIK DISINI

1 comment:

  1. hi, interested in link exchange ? let me know

    ReplyDelete